Teknik Yang Digunakan pada SEO, Pilih yang Mana?

Teknik Yang Digunakan pada SEO, Pilih yang Mana?

Teknik Yang Digunakan pada SEO, Pilih yang Mana? – Rexlover, setelah kalian mengetahui mengenai Apa itu SEO pada artikle sebelumnya. Lalu bagaimana cara kita dalam mengoplimalkan kinerja website kita dengan meggunakan SEO? Nah, kali ini Rex akan membagikan informasi mengenai Teknik Yang Digunakan pada SEO.

Pada dasarnya Teknik SEO diklasifikasikan menjadi dua kategori besar yaitu White Hat SEO yaitu Teknik yang direkomendasikan mesin pencari sebagai bagian dari desain yang bagus. Dan Teknik yang kedua adalah teknik Black Hat SEO yaitu Teknik yang tidak disetujui oleh mesin pencari dan berusaha meminimalkan efeknya. Teknik ini juga dikenal sebagai spamdexing.

Yuk kita bahas satu persatu apa itu White Hat SEO dan Black Hat SEO dan mana yang harus digunakan pada website kita.

White SEO

Teknik Yang Digunakan pada SEO yang pertama adalah White Hat SEO. Teknik yang dianggap sebagai White Hat jika memiliki fitur-fitur berikut pada web yang kita miliki:

  • Sesuai dengan pedoman dan kebijakan yang ada pada mesin pencari.
  • Website atau link tidak terlibat dalam penipuan jenis apa pun.
  • Konten yang ada pada website bisa dipastikan bahwa konten yang sudah diindeks mesin pencari, dan kemudian diberi peringkat, adalah konten yang sama yang akan dilihat pengguna.
  • Isi dari konten adalah bahwa konten halaman web seharusnya dibuat untuk pengguna dan bukan hanya untuk mesin pencari.
  • Memastikan halaman web memiliki kualitas yang baik.
  • Memastikan ketersediaan konten yang berguna di halaman web.

Selalu ikuti taktik White Hat SEO dan jangan mencoba menipu pengunjung situs pada web. Berusaha menggunakan konten konten yang berguna, informatif, dan jujur. Dengan menggunakan Teknik White Hat SEO kamu pasti akan mendapatkan sesuatu yang lebih pada Website yang kamu kelola.

Black Hat atau Spamdexing

Teknik Yang Digunakan pada SEO yang kedua adalah Black Hat SEO atau Spamdexing. Taktik SEO, dianggap sebagai Black Hat atau Spamdexing jika memiliki fitur-fitur berikut:

  • Mencoba peningkatan peringkat yang tidak disetujui oleh mesin pencari dan/atau melibatkan penipuan.
  • Mengarahkan pengguna dari halaman yang dibuat untuk mesin pencari ke halaman yang lebih ramah manusia.
  • Mengarahkan pengguna ke halaman yang berbeda dari halaman peringkat mesin pencari.
  • Melayani satu versi halaman ke spider/bot mesin pencari dan versi lain untuk pengunjung manusia. Ini disebut taktik SEO Cloaking .
  • Menggunakan teks tersembunyi atau tidak terlihat atau dengan warna latar belakang halaman, menggunakan ukuran font kecil atau menyembunyikannya di dalam kode HTML seperti bagian “tanpa bingkai”.
  • Mengulangi kata kunci di metatag, dan menggunakan kata kunci yang tidak terkait dengan konten situs web. Ini disebut isian metatag .
  • Penempatan kata kunci yang dihitung dalam halaman untuk meningkatkan jumlah kata kunci, variasi, dan kepadatan halaman. Ini disebut isian kata kunci .
  • Membuat halaman web berkualitas rendah yang berisi sangat sedikit konten tetapi diisi dengan kata kunci dan frasa yang sangat mirip. Halaman ini disebut Doorway atau Gateway Pages .
  • Mencerminkan situs web dengan menghosting banyak situs web – semuanya dengan konten yang serupa secara konseptual tetapi menggunakan URL yang berbeda.
  • Membuat salinan palsu dari situs web populer yang menampilkan konten yang mirip dengan aslinya ke perayap web, tetapi mengarahkan peselancar web ke situs web yang tidak terkait atau berbahaya. Ini disebut pembajakan halaman .

Selalu jauhi salah satu taktik Black Hat di atas untuk meningkatkan peringkat situs yang kamu miliki. Mesin pencari cukup pintar untuk mengidentifikasi semua properti di atas situs kamu dan pada akhirnya kamu tidak akan mendapatkan apa pun.